Presiden Jokowi Minta Antisipasi Dampak Kekeringan

Tim_Wow    •    Selasa, 16 Juli 2019 | 14:12 WIB
Nasional
Presiden RI, Joko Widodo.(ist)
Presiden RI, Joko Widodo.(ist)

JAKARTA,www.wowbabel.com -- Presiden Joko Widodo meminta seluruh jajarannya, termasuk gubernur dan para buoati/walikita untuk mengantisipasi dampak kekeringan di musim kemarau tahun 2019. Diperkiraka tahun ini musim kemarau berlangsung hingga September nanti.

Hal tersebut disampaikan Presiden saat memberikan pengantar dalam rapat terbatas yang digelar di Kantor Presiden, Jakarta, pada Senin, 15 Juli 2019.

"Saya dapat laporan dari BMKG bahwa musim kemarau di 2019 ini akan lebih kering dan mencapai puncaknya di bulan Agustus sampai nanti September," kata Presiden.

Beberapa daerah di Indonesia, menurut Presiden, sudah mengalami keadaan tanpa hujan dengan rentang waktu yang bervariasi. Mulai dari 21 hari tanpa hujan atau berstatus waspada, 31 hari tanpa hujan atau berstatus siaga, hingga 61 hari tanpa hujan atau berstatus awas.

"Terjadi di beberapa provinsi, di Jawa Barat, Jawa Tengah, Daerah Istimewa Yogyakarta, di Bali, di NTB, di NTT," lanjutnya.

Oleh karena itu, Presiden meminta para menteri, kepala lembaga, dan gubernur untuk turun melihat langsung ke lapangan dan segera melakukan langkah-langkah antisipasi serta mitigasi terhadap dampak kekeringan ini.

"Saya juga minta dicek suplai air, baik suplai air bersih maupun suplai air untuk pertanian agar pasokan air terjaga dan risiko terjadinya gagal panen bisa kita hindari. Kalau perlu kita lakukan modifikasi cuaca, pembangunan sumur bor," ujarnya.

Secara khusus,



1   2