Berhasil Kembangkan Usaha Kemplang dan Ampiang, Ini Rahasia Ratna Dapatkan Modal Usaha

ADVERTORIAL    •    Jumat, 23 Juli 2021 | 11:24 WIB
Ekonomi
Ratna, pengusaha kemplang dan ampiang yang menjadi mitra PT Timah Tbk.(ist)
Ratna, pengusaha kemplang dan ampiang yang menjadi mitra PT Timah Tbk.(ist)

PANGKALPINANG,www.wowbabel.com -- Provinsi Kepulauan Bangka Belitung memiliki potensi perikanan, melihat peluang ini Ratna mengolah hasil perikanan menjadi makanan ringan. Olahan ikan yang dibuat Ratna yakni kemplang dan ampiang.

Kemplang dan ampiang merupakan makanan khas Babel yang memiliki cita rasa yang gurih. Cemilan ini tidak hanya menjadi cemilan, tapi juga enak disantap sebagai teman makanan berat seperti nasi, bakso dan lainnya.

Makanan yang terbuat dari olahan ikan yang bercampur dengan sagu ini semula hanya terbuat dari ikan. Namun, belakangan Ratna mulai mengkreasikan tidak hanya dari ikan, tapi juga dari udang dan cumi.

Memulai usahanya sejak 12 tahun silam, Ratna sempat mengalami pasang surut. Keterbatasan modal dan juga peralatan menjadi kendalanya.

"Tahun 2014 saya mulai usaha buat kemplang ikan. Waktu itu memang seadanya, beli ikan cuma 5 kilogram paling banyak 10 kilogram, karena belum freezer untuk nyimpan ikan. Itupun numpang di kulkas orang tua kalau kulkas saya penuh," ceritanya.

Untuk itu, dirinya hanya bisa memproduksi kemplang dan ampiang sekala kecil. Di Tahun 2016 dirinya mulai mengetahui PT Timah Tbk melalui CSR nya. Berniat mengembangkan usahanya, Ratna memanfaatkan Program Pendanaan Usaha Mikro Kecil (PUMK) untuk menambah modal usaha.

Setelah mendapatkan pinjaman modal dari PT Timah Tbk, dirinya bisa membeli freezer untuk menyimpan lebih banyak stok ikan. Membeli mesin giling ikan dan peralatan lainnya. Sehingga produksinya semakin meningkat.

Semakin banyak yang mengenal produknya, permintaannya juga semakin meningkat. Akhirnya setelah melunasi satu tahun pinjamannya, ia kembali memanfaatkan program PUMK PT Timah Tbk untuk kembali menambah alat produksinya.

"Alhamdullillah satu tahun lunas, setelah itu pinjam lagi. Saya tambah beli freezer lagi, jadi lebih banyak bisa stok ikan, ya berkat modal dari PT Timah saya bisa nambah alat dan kembangkan usaha," katanya.

Saat ini dirinya bisa memproduksi 7-12 kilogram ampiang dan kemplang perhari. Tak ada kendala sebetulnya dalam menjalankan usahanya. Hanya saja dalam membuat kemplang dirinya masih tergantung sinar matahari. Pasalnya kemplang harus dijemur dulu.

"Saya belum punya alat untuk mengeringkan kemplang, jadi masih bergantung matahari. Kalau panas itu 2 hari bisa kering, kalau hujan bisa 3-4 hari. Kadang kalau hujan itu bisa jamuran, itulah saya kepengen punya alat pengering kemplang," katanya.

Sebelum pandemi kata dia omsetnya bisa mencapai jutaan perbulan. Namun, saat pandemi omsetnya menurun hingga 70 persen.

"Jauh sekali omset turunnya, tapi saya tetap bertahan bikinnya dikurangi. PT Timah juga bantu promosikan produk saya, sehingga agak lumayan," katanya.

Baginya, PT Timah telah membantu banyak usahanya. Jika tak ada program PUMK mungkin Ia tak bisa mengembangkan usahanya seperti saat ini.

"Semenjak pinjem uang dari di PT Timah saya bisa mengembangkan usaha. Kalau tidak ada dana dari PT Timah bingung juga mau minjem darimana. Kalau ke bank kan dak mampu karena ada bungnya. Terus kalau minjem di PT Timah syarat dan prosesnya mudah," ceritanya.

Selain itu, kata dia PT Timah juga membantu memasarkan produknya. Saat ini produknya dipasarkan di Galeri Serumpun Sebalai yang ada di Bandara.

"PT Timah juga bantu promosi, saya kan promosinya hanya dari mulut ke mulut. Banyak sekali lah bantuan dari PT Timah saya bisa menyekolahkan anak dari usaha ini, bisa memenuhi kebutuhan sehari-hari," sebutnya.

Menurutnya, produk kemplang dan ampiang olahannya berbeda dengan yang lainnya. Pasalnya dibuat dari ikan yang segar dan berkualitas.

Ia juga memasarkan produknya di beberapa toko oleh-oleh di Pangkalpinang. Namun, biasanya lebih banyak yang datang langsung membeli ke rumahnya.

"Bagi yang mau membeli produk saya bisa datang langsung ke Gang Satam IV Semabung Baru, Pangkalpinang. Rasanya dijamin enak," tukasnya.(adv/*) 







MEDSOS WOWBABEL