Kunjungi Bangka Belitung, Mendagri Bakal Pantau Lokasi Isolasi Terpadu

ADVERTORIAL    •    Selasa, 31 Agustus 2021 | 23:00 WIB
Lokal
Wakil Gubernur Bangka Belitung, Abdul Fatah.(ist)
Wakil Gubernur Bangka Belitung, Abdul Fatah.(ist)

PANGKALPINANG,www.wowbabel.com -- Menteri Dalam Negeri (Mendagri) RI, Tito Karnavian dijadwalkan akan melakukan kunjungan kerja ke Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Babel), tepatnya ke Kabupaten Belitung Kamis (2/9/2021) mendatang. 

Kunjungan ini dimaksudkan untuk meninjau langsung mengenai percepatan penyerapan anggaran hingga penanganan COVID-19 di Negeri Serumpun Sebalai. 

Untuk mempersiapkan kegiatan tersebut, Pemprov Babel melakukan Rapat Koordinasi dengan kepala daerah di kabupaten/kota terkait persiapan kunjungan Mendagri ke lokasi Isoter. 

“Rapat ini bertujuan untuk mengetahui persiapan masing-masing pemerintah kabupaten/kota mulai dari data serapan, langkah dan strategi penanganan COVID-19 hingga kendala yang dihadapi agar saat melakukan paparan nanti semua sesuai dengan data terbaru,“ ujar Wakil Gubernur Abdul Fatah saat rapat  virtual di ruang kerjanya, Selasa (31/8/2021). 

Sebagai gambaran bahan dan data paparan kepada Mendagri, Wakil Gubernur meminta Kepala Kanwil Direktorat Jenderal Pembendaharaan (DJPb) Bangka Belitung, Fahma Sari Fatma untuk menyampaikan data terkait realisasi anggaran penanganan COVID-19 di Bangka Belitung. 

Menanggapi hal tersebut, Fahma menyampaikan bahwa realisasi earmarked 8% Dana Alokasi Umum (DAU)/Dana Bagi Hasil (DBH) per 27 Agustus 2021 masih 26,31%. 

Sementara itu penyaluran realisasi penyaluran Dana Insentif Daerah (DID) sebesar Rp 338,591 miliar, yang dialokasikan ke Pemprov Babel, serta Kabupaten Bangka, Bangka Tengah, Bangka Barat, Belitung Timur dan Kota Pangkalpinang telah diserap sebesar 28,9 %. 

“Rata-rata penggunaan DID untuk Bidang Kesehatan di Babel adalah 44,9% dari total pagu dengan persentase terbesar adalah Kabupaten Bangka Tengah sebesar 76,6%, “ jelasnya. 

Lebih jauh lagi dikatakannya penyerapan penyaluran dana desa sampai tangga 30 Agustus 2021 telah mencapai 76,16 %. Sedangkan realisasi penyaluran DAK Fisik di bidang Kesehatan sudah mencapai Rp 50,05 milliar atau 17,28% dari total pagunya. 

“Sedangkan di sektor kinerja Pemulihan Ekonomi Nasional sampai 27 Agustus 2021, untuk realisasi Bansos PKH sebesar 35,46 M, Bansos Sembako sebesar 80,99 M, Bansos Tunai sebesar 53,57 M, Pra Kerja sebesar 225,59 M, Klaim Pasien sebesar 55,65 M, PKT PUPR sebesar 105,25 jt, PKT Kementan 19,85 M,BPUM sebesar 110,88 M, KUR per 30 Agustus 2021 sebesar 835,82 M serta pembiayaan Umi per 20 Agustus 2021 sebesar 9,68 M,” paparnya lagi. 

Sesuai arahan Wakil Gubernur serta paparan Fahma, Sekda Bangka Selatan Achmad Ansyori mengatakan anggaran tenaga kesehatan sudah dilakukan proses penyerapan. Langkah selanjutnya, dirinya akan mempersiapkan laporan untuk dikoordinasikan dengan Kanwil DJPb Babel agar nantinya ada penyesuaian dilaporan. 

“Namun sejauh ini ada kendala terkait dengan sistem, karena ada kriteria di lapangan yang tidak sesuai dengan sistem. Sedangkan untuk dana anggaran COVID-19 kita sudah sampai 30%. Untuk program pemulihan ekonomi nasional saat ini sudah berjalan dan kamipun terus mengumpulkan dukungan baik dari ASN maupun pihak swasta, “ungkapnya. 

Pihaknya juga akan terus berkomitmen memenuhi kewajiban-kewajiban yang diinstruksikan oleh pemerintah pusat.  

Sama halnya juga diutarakan Sekda Bangka Barat M Soleh yang menyampaikan pihaknya juga akan terus berupaya memenuhi kewajiban sesuai dengan arahan dari pemerintah pusat. Diungkapkannya juga bahwa dana untuk tenaga kesehatan di daerahnya saat ini juga sudah diproses. 

Terkait penanganan COVID-19, Pemerintah Kota Pangkalpinang juga melaporkan pihaknya saat ini sudah memproses pembentukan 5 Satgassus sesuai Instruksi Gubernur beberapa waktu yang lalu. Sedangkan untuk penyerapan anggaran pun dilaporkan sudah on the track.

Menanggapi laporan dari kabupaten/kota. Kepala Kanwil DJPb Babel menghimbau agar saat paparan kepada Mendagri nanti diperlukan format yang sama oleh karena itu perlu dilakukan koordinasi update data serta langkah-langkah strategis yang sudah dilakukan oleh pemerintah kabupaten/kota dalam menanggulangi COVID-19 di Bangka Belitung. 

Hal yang sama juga disampaikan oleh Kepala Badan Keuangan Daerah Fery Afrianto bahwa penyusunan paparan nantinya dapat difokuskan pada laporan 8 % DAU serta sejauh mana realisasi anggaran penanganan COVID-19 pada 3 bidang prioritas. 

“Adapun 3 bidang prioritas tersebut meliputi bidang kesehatan, pemulihan ekonomi dan perlindungan sosial. Hal ini nantinya yang akan kita laporkan ke Mendagri, “ujarnya. 

Abdul Fatah berharap kesesuaian laporan realisasi dapat dikoordinasikan dengan Kanwil DJPb Babel, begitu juga dengan langkah-langkah strategis penanganan COVID-19 yang selama ini telah dilakukan bisa tersampaikan saat kunjungan Mendagri ke Babel nanti. 

“Nanti dapat kita sampaikan sejauh mana penanganan terhadap vaksinasi, tracing dan tracking, ketersediaan oksigen, isoter maupun realisasi anggaran untuk menanggulangi COVID-19 di Babel, “ pungkasnya.(adv/*) 





MEDSOS WOWBABEL